Kenapa Kita Harus (Membiasakan) Bangun Pagi?

Kali ini Cerdaskan.ID akan memuat artikel mengenai bangun pagi. Hayoo siapa nih disini yang suka susah bangun pagi? 

Pendahuluan

Kalian team yang mana? Team bangun kesiangan atau team tidur abis subuh? Atau kalian team nggak tidur pagi-pagi tapi dipake buat tidur-tiduran di kasur sampe ga sadar kalo udah siang?

Kamu susah bangun pagi juga?

Sebenernya cukup menarik yak bahas ini.  Soalnya gue masih menemukan orang-orang di sekitar gue tuh, masih terbiasa bangun kesiangan dan tidur abis subuh (yang kemudian bangun layaknya orang kesiangan, bedanya dia udah sempet solat subuh aja). Sedikit memaklumi sih, kalo emang mereka malemnya kecapekan abis melakukan sesuatu. Tapi kalo itu dilakukan terus-terusan sih…sayang banget.

Take control of the morning, so you take control of the day, Own the morning, you can own the day. Start your day right, so the rest of your day falls into place

– Team Fearless (youtube)

Baca juga : Tips Mengerjakan Soal Tes CPNS Supaya Kamu Lulus 

Terkait masalah bangun pagi, sepertinya gue harus speak up (gaya euy). Karena nggak banyak yang tau bahwa pagi adalah waktu-waktu krusial yang paling menentukan bagaimana kita selama satu hari kedepan. Gue belakangan ini menemukan alasan-alasan logis kenapa sih kita harus bangun pagi. Dan gue jadi makin ngerasa yakin bahwa ungkapan “jangan bangun kesiangan, nanti rejeki dipatok ayam” adalah benar adanya.

Disclaimer: gue nulis begini bukan berarti gue maha sempurna yang ga pernah tidur pagi-pagi. Haha. Tapi gue nulis ini agar supaya kalo suatu saat nanti gue khilaf, gue bisa baca-baca ini sebagai reminder diri.

Cekidot!

Kita hari ini adalah bagaimana kita di masa depan

Menurut gue, konsep ini yang harus dibangun dalam diri kita masing-masing. Mungkin terdengar agak klise, tapi menurut gue ini bener banget. Soalnya kan manusia terbentuk dari kebiasaan-kebiasaan yang mereka lakukan setiap hari.

The majority of what you want will come from a minority of what you do

– Gary Keller, ONE Thing

Kalo hari ini kita males-malesan, pasti di masa depan kita juga akan menjadi orang yang memiliki mental pemalas. Kalo kita pengen jadi orang sukses di masa depan, kita harus memulai dengan hal-hal kecil yang membantu kita mencapai tujuan tersebut. Coba deh baca tentang konsep hukum Pareto. Itu bikin kita yakin untuk terus melakukan perubahan-perubahan kecil demi terwujudnya perubahan besar di kemudian hari.

Dan pasti kita sering banget menganggap bahwa, besok pasti ada. Makanya dengan mudahnya menunda-nunda kerjaan, nunda deadline, menunda waktu untuk berubah, menghabiskan waktu untuk santai-santai dengan alasan YOLO (You Only Live Once), padahal udah tau hidup cuma sekali masa gitu-gitu aja cara nikmati hidupnya.

Di bukunya John C. Maxwell yang Today Matters, dia menyebutkan bahwa bagaimana cara kita menjalani hari ini akan mempengaruhi hidup kita kedepannya. Dia menuliskan,

Hidup mu ga akan berubah sebelum kamu mengubah rutinitas harianmu. Kau tau, kesuksesan nggak terwujud gitu aja dalam kehidupan seseorang. Begitu pula dengan kegagalan. Kesuksesan dan kegagalan adalah sebuah proses. Sebenernya, setiap hari yang kamu jalani adalah persiapan untuk hari berikutnya. Dan pencapaianmu esok hari adalah hasil tindakanmu hari ini.

(Maxwell, 2004: 20)

Ketika kita udah yakin sama konsep ini, ini bakal jadi batu pijakan untuk jadi pengingat kita dalam memaksimalkan hari-hari dalam hidup. Kita akan melakukan semaksimal mungkin waktu-waktu yang udah Allah kasih, termasuk waktu pagi. Gue jadi teringat sama hadits Rasulullah.

Jika engkau berada di sore hari janganlah menunggu (melakukan sesuatu) hingga pagi, dan jika engkau berada pada pagi hari, janganlah menunggu (melakukan sesuatu) hingga sore hari.

(HR. Bukhari)

Pagi hari adalah waktu dimana rezeki bertebaran

Pernah suatu hari, pagi-pagi jam setengah 6 gue mencari barang yang gue sangat butuh saat itu juga. Lupa barang apa itu. Pas menyusuri jalan, gue lihat toko-toko pada tutup. Trus setelah berjalan agak lama, akhirnya ku melihat ada sebuah toko kelontong gede gitu yang buka. Disitu rame pembeli. Abis beli, di perjalanan pulang gue mikir, “merugilah kalian wahai para pemilik toko yang ga buka pagi-pagi” Wkwkwk.

Gue jadi menemukan sebuah jawaban, pantesan yang kaya makin kaya, sedangkan orang-orang biasa hidupnya gitu-gitu aja. Soalnya ketika orang-orang kaya bisa melihat peluang di pagi hari, orang-orang biasa masih asyik dengan tidurnya. Hmm.. menarik.

90% of executives wake up before 6am on weekdays. PepsiCo CEO Indra Nooyi, for example, wakes at 4 a.m. and is in the office no later than 7 a.m. Meanwhile, Disney CEO Bob Iger gets up at 4:30 to read, and Twitter and Square CEO Jack Dorsey is up at 5:30 to jog.

Laura Vanderkam (Telegraph.co.uk)

Jadi inget sama sebuah hadits yang diriwayatkan Ahmad dan Al Baihaqi, pas itu Rasulullah SAW pulang dari sholat subuh di Masjid Nabawi dan ia mendapati putrinya Fatimah masih tidur. Dengan penuh kasih sayang beliau menggerakkan badan putrinya itu lalu berkata Wahai anakku bangunlah, saksikan rezeki Tuhanmu dan janganlah kamu termasuk orang yang lalai karena Allah memberi rezeki kepada hambaNya antara terbit fajar dan terbit matahari”.

Rasulullah aja udah ngasih clue kalo pagi-pagi tuh sumber rezeki. Masa kita yang ngaku sebagai pengikutnya nggak memanfaatkannya sih? Ya.. walaupun sebenernya konsep rezeki tuh nggak melulu tentang uang, melainkan bisa berupa kenikmatan, keberkahan dan kemudahan. Tapi masa kita mau menyia-nyiakan gitu aja?

Oiya, ada cerita lagi, jadi, di keluarga gue tuh kalo tiap kali mau ke pantai di kawasan Gunung Kidul, kita selalu berangkat jam 3 subuh dari Solo. Kenapa? Untuk menghindari panas, macet, dan keramaian. Biasanya ketika orang-orang sekitar jam 10-11an baru pada berdatangan sampe pantai, justru kita udah dalam keadaan siap mau pulang.

Sering banget pas kita perjalanan pulang, jalan arah menuju pantai tuh macet banget mengular sampe banyak mobil yang putar balik gegara stres macet. Kami sekeluarga cuma bisa ketawa dan bergumam, “makanya dateng pagi-pagi..” Wkwkw. Sungguh nikmat Tuhan manakah yang kau dustakan? Dapet pantai bagus, sepi, udara masih sejuk dan seger, kamar mandi ga ngantri, kalo beruntung sih, ga bayar tiket masuk karena yang jaga tiketnya belum dateng. HAHAHA.

Mood di pagi hari menentukan gimana mood kita seharian

Kalo kamu mau hari ini moodnya baik, mulai dari pagi. Kamu pernah ngalamin ini ga? Bangun kesiangan, trus ternyata udah mepet ada ujian, udah gitu ternyata dosennya killer, trus panik, langsung ke kampus dalam keadaan belum mandi, pas mau ke kampus naek motor eh kuncinya ilang, jadi harus nyari agak lama, pas udah keluar, eh jalanan macet banget, trus sampe kampus ternyata ada tugas yang gak kamu bawa, trus kamu ga dibolehin ikut ujian. Gimana coba perasaanmu? Moodnya udah anjlok banget pasti. Badmoodnya ngeri udah kayak zombie yang ga mau diajak ngobrol. WKWKW

Baca juga : 15 Jurusan Kuliah yang Berguna di Dunia Kerja

Sering kali kita mengalami keapesan berangkai trus kita beranggapan bahwa, “wah hari ini hari sial gue”. Hmm. Tipikal manusia, ga mau disalahin. Sebenernya gue termasuk orang yang berprinsip bahwa ga ada yang namanya hari sial, karena setiap kejadian buruk yang menimpa kita tergantung sama gimana kita mengantisipasinya dan menyikapinya.

Nggak ada yang namanya istilah nasi sudah menjadi bubur, karena nasi yang udah jadi bubur itu masih bisa ditambahin suwiran ayam, telor, kerupuk, bawang goreng dan jadi makanan enak untuk dimakan.

Gue punya cara jitu buat ningkatin mood kita di pagi hari. Coba deh, tiap malem sebelum tidur pikirin besok kita mau ngelakuin hal-hal apa yang kita senengi. Kalo gue pribadi, sering bayanginnya “besok mau makan apa yaa?” “besok mau ketemu siapa ya?” Besok mau ngapain aja yaa?”dan itu manjur banget bikin kita ngerasa nggak sabar untuk bertemu hari esok. Aseeek. Wkwk. Tapi seriusan. Jadi gue pernah menjadikan pengen makan ayam geprek sebagai alasan kenapa aku harus hidup. WKWK

Tips buat mood bagus seharian: awali hari dengan ngelakuin hal-hal yang kamu suka……dan bermanfaat tentunya. Hoho.

Bangun pagi untuk memaksimalkan waktu yang ada

Masih pake kasus bangun kesiangan tadi, kalo dipikir-pikir, coba kita bangun lebih pagi. Kita jadi punya banyak waktu ‘tambahan’ untuk mempersiapkan hari ini. Masih bisa review materi, nyiapin barang-barang bawaan ke kampus, nyiapin kunci motor, kita bisa berangkat lebih pagi biar nggak kena macet dan lain-lain.

Ini baru case sebagai mahasiswa biasa loh ya. Belum nanti kalo pas udah lulus dan masuk dunia kerja yang pastinya bakal banyak deadline, harus ngelakuin ini itu, meeting sana sini, belum lagi kerjaan rumah numpuk (nyuci baju, beresin kamar, cuci piring, nyapu, dll). Diuji banget tuh work life balance-nya. Asek. Bahasa w. wkwk

Makanya, mumpung masih muda dan belum sibuk-sibuk amat, yok belajar manajemen waktu yang baik. Biar ntar nggak ‘kaget’ karena kita sebelumnya udah membiasakan untuk hidup teratur. Hehehe. Semoga kita bukan termasuk golongan orang yang dikit-dikit ngeluh, marah-marah di socmed, dan sering mengutuk keadaan. Padahal itu juga salah dia sendiri.

Langkah kecil yang bisa dimulai dari sekarang adalah dengan mulai biasain bangun pagi. Karena dengan bangun pagi, kita bisa memulai hari lebih awal daripada orang pada umumnya. Bisa kita pake buat olahraga, bikin to-do-list yang harus dituntaskan, nge-cek email, ngebales chat yang masuk, ngerapiin kamar, nyuci baju, beberes kamar, baca buku, dan itu semua nggak akan bisa kita lakuin kalo kita memilih untuk tidur dan terlelap dalam kenikmatan yang fana.

Dengan kata lain, bangun tidur lebih awal membuat kita punya waktu lebih panjang untuk menyelesaikan banyak hal.

Orang-orang sukses selalu bangun pagi

Memperbanyak dzikir dan tidak beranjak dari tempat sholat subuh hingga matahari terbit. Saat ditanya oleh seorang tabi’in apakah ia sering menemani Rasulullah duduk (di pagi hari), Jabir bin Samuroh menjawab: “Iya. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam biasanya tidak beranjak dari tempat duduknya setelah shalat shubuh hingga terbit matahari. Apabila matahari terbit, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berdiri (meninggalkan tempat shalat)

Rasulullah SAW (Most Influental Person in History by Michael Hart) – (HR. Muslim no. 670)

Memanfaatkan pagi dengan bertanya pada diri sendiri (selftalk)
“tiap pagi aku akan bertanya kepada diriku sendiri, jika hari ini adalah hari terakhir dalam hidupku, apa yang akan ku lakukan hari ini?

Steve Jobs (CEO Apple Inc)

Aku berolahraga untuk membersihkan pikiranku dan meringankan tingkat stresku

Barack Obama (44th President of USA)

Visualisasikan bagaimana anda menjalani hari Anda

Tony Robbins (Motivational Speaker)

Aku tidak mau mengangkat telepon, menemui tamu di luar janji, atau mengakses email di pagi hari, sebelum aku tahu apa yang harus aku kerjakan dan selesaikan pada hari itu

John Paul DeJoria (Co-founder Paul Mitchell)

Bangun jam 5 pagi, meditasi 30 menit, 3×7 menit untuk olahraga, bikin kopi, ke kantor

Jack Dorsey (Co-founder Twitter)

Tiap pagi aku merapikan kasur dan kamarku, karena ketika aku bisa menyelesaikan tugas-tugas kecilku, itu artinya aku siap untuk menyelesaikan tugas-tugas lainnya yang lebih besar

Maqbulatin Nuha (Calon orang sukses)

Kalo kamu?

Tiap pagi aktivitasmu ngapain aja? 🙂

Penutup

Demikianlah penjelasan singkat saya mengenai pentingnya membiasakan bangun pagi. Semoga dapat bermanfaat bagi kamu para pembaca semuanya.

Akhir kata, kalian harus tau kalo banyak orang-orang sukses di luar sana yang juga menjadikan pagi hari sebagai waktu untuk mempersiapkan diri menyambut padatnya aktivitas mereka. Dan mereka memiliki caranya masing-masing untuk memanfaatkan pagi.

Bermimpilah yang besar dan bangunlah lebih pagi untuk mewujudkannya

Prince Hopkin Amachree

Ohya, jika kamu suka menulis tapi merasa membuat & mengurus blog ribet, kamu bisa langsung berkontribusi di Cerdaskan.ID! Kamu tidak perlu membuat akun, dan tulisanmupun bisa kamu kirim lewat chat atau metode lain, dimana tim kami bisa bantu melakukan editing agar asik dibaca banyak orang! Lihat bagaimana caranya.

Daftar Pustaka

Maqbulatin Nuha, https://nuhanuhaa.wordpress.com/2018/09/03/kenapa-kita-harus-bangun-pagi/

Punya Pertanyaan atau Komentar untuk Kontributor?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu